Rahasia Umur Panjang Ratu Elizabeth II Menurut Ilmuwan

Jakarta

Pangeran Philip wafat di usia 99 tahun. Kurang dua bulan lagi nyaris menginjak umur ke-100. Sang istri, Ratu Elizabeth II, tutup usia di umur 96 tahun. Ibunda Ratu Elizabeth II, berhasil mencapai usia 101 tahun. Apa rahasia umur panjang para bangsawan?

Read More

Pada tahun 2019, Organisasi Kesehatan Dunia WHO mengungkapkan bahwa harapan hidup rata-rata manusia adalah 73,4 tahun. Profesor epidemiologi dan biostatistik di University of Illinois di Chicago, S. Jay Olshansky, mengaitkan umur panjang para anggota Kerajaan Inggris dengan kesejahteraan bangsawan.

Dalam sebuah artikel yang ditulis Olshansky di The Conversation, ia mengutip sebuah penelitian yang dilakukan di Manchester, Inggris pada tahun 2017 yang menunjukkan perbedaan besar dalam harapan hidup, tergantung pada kondisi tempat tinggal seseorang.

“Akses ke pendidikan tinggi dan status ekonomi berkorelasi langsung dengan umur yang lebih panjang, sementara pendidikan yang lebih rendah, pendapatan dan kemiskinan terkait dengan umur yang lebih pendek,” tulis Olshansky seperti dikutip dari Pop Sugar, Selasa (13/9/2022).

“Faktanya, ada beberapa contoh perbedaan dramatis dalam umur panjang di antara orang-orang yang disebabkan oleh perbedaan kemiskinan dan hak istimewa,” sambungnya.

Olshansky menjelaskan bahwa harapan hidup pertama-tama didasarkan pada genetika, tetapi kemudian dipengaruhi oleh pendidikan, pendapatan, perawatan kesehatan, akses ke air bersih, makanan, kehidupan di dalam ruangan dan lingkungan kerja, serta efek keseluruhan dari status sosial ekonomi tinggi atau rendah.

Jadi, selain kemiskinan di atas hak istimewa, apa saja faktor spesifik yang mungkin memengaruhi rentang hidup panjang Ratu Elizabeth II dan Pangeran Philip?

Sebagai permulaan, tidak merokok mungkin berdampak pada usia yang lebih panjang. Ratu Elizabeth II kehilangan saudara perempuan, ayah, paman, kakek, dan kakek buyutnya karena penyakit yang berhubungan dengan merokok. Tidak mengherankan jika dia dilaporkan tidak pernah merokok. Rupanya, dia juga memaksa Pangeran Philip untuk berhenti merokok setelah mereka menikah.

Selain itu, ada baiknya juga melihat kebiasaan anggota Keluarga Kerajaan Inggris dan membandingkannya dengan mereka yang tinggal di ‘zona biru’, wilayah di dunia yang menjadi rumah bagi jumlah centenarian (orang yang hidup hingga usia 100 tahun ke atas). Zona biru ini termasuk Sardinia di Italia, Pulau Ikaria di Yunani, dan Pulau Okinawa di Jepang.

Dua hal utama yang dilakukan orang-orang di zona biru yang mungkin berdampak besar pada umur panjang adalah aktivitas fisik harian dan diet makanan segar dan bergizi. Sebagian besar asupan mereka terdiri dari nabati dan biji-bijian dan umumnya menghindari makanan olahan.

Ratu Elizabeth II kabarnya menyukai ikan untuk sarapan, menghindari makanan bertepung seperti pasta dan kentang saat makan sendiri, dan untuk makan malam menyukai kombinasi daging atau ikan dan sayuran.

“Kami menggunakan repertoar hidangan, terutama makanan Inggris dan Prancis. Kami memasak banyak makanan tradisional Prancis seperti halibut di hamparan bayam dengan saus Mornay,” kata mantan koki kerajaannya, Darren McGrady.

Alasan lain? Keluarga Kerajaan memiliki akses ke perawatan kesehatan terbaik di dunia, selain itu perawatan medis mereka juga konstan. Masalah kesehatan apa pun yang mereka hadapi dapat diketahui lebih awal, dan mereka dapat berhati-hati dengan kesehatan mereka.

Terakhir, salah satu dari banyak alasan umur mereka lebih panjang dari rata-rata manusia lainnya, adalah karena mereka memiliki alasan untuk hidup. Penelitian telah menemukan bahwa orang yang lebih siap untuk menanggung ketidaknyamanan usia tua adalah mereka yang memiliki ‘tujuan hidup’ yang kuat.

“Orang yang menjadi sukarelawan mungkin hidup lebih lama daripada mereka yang tidak, selama alasan mereka menjadi sukarelawan adalah untuk membantu orang lain daripada diri mereka sendiri,” demikian kata penelitian terbaru yang diterbitkan di jurnal APA Health Psychology.

Penelitian dari Ohio State University mempelajari bahwa mereka yang memiliki keyakinan agama yang kuat juga melakukannya.

“Afiliasi agama memiliki efek yang hampir sama kuatnya pada umur panjang seperti halnya gender, yang merupakan masalah tahun kehidupan,” kata Laura Wallace, penulis utama studi dan mahasiswa doktoral psikologi di universitas tersebut.

Simak Video “Doa Para Petinggi Inggris untuk Ratu Elizabeth II yang Jatuh Sakit
[Gambas:Video 20detik]

(rns/fay)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *